Sejumlah Suporter Masih Ditahan, Manajemen PSMS Bawa Bukti Memberatkan Ke Polisi

Kelompok suporter bentrok warnai laga perdana PSMS Medan kontra AA Tiga Naga di Stadio Teladan Medan, Minggu (15/3/2020) sore. (Andre koranpsms)

MEDANSPORT.ID- MEDAN-- Proses laporan pihak manajemen terhadap oknum suporter yang memasang flare dan juga biang kerusuhan di laga PSMS kontra AA Tiga Naga, di Stadion Teladan Medan, Minggu (15/3/2020) kemarin terus berlanjut.

Bahkan, melalui kuasa hukumnya Bambang Abimayu SH, yang juga pengurus PSMS di Bid. Hukum, telah menyertakan sejumlah bukti foto dan video untuk memberatkan oknum suporter.

Alhasil hingga pagi ini sejumlah suporter masih ditahan di Polrestabes Medan. Sedangkan sebahagian lain diperbolehkan pulang dengan menandatangani perjanjian.

Selain ingin mencari otak di balik kerusuhan, manajemen akan mengambil kebijakan keras memutus akses kelompok suporter untuk masuk ke dalam Stadion Teladan.

"Selain mencari otak di balik kerusuhan, kita pihak manajemen juga akan memutus akses mereka masuk ke Stadion Teladan di laga berikutnya. Karena mereka tak layak dianggap sebagai suporter pendukung," tegas Ketum Panitia Laga, yang juga menjabat Sekum PSMS Medan, Julius Raja, kepada Medansport.id, Senin (16/3/2020) pagi.

Masih menurut pria yang akrab disapa King itu, kehadiran suporter yang seharusnya menjadi pemain ke 13 di sisi lapangan tak lagi ditunjukan para sekelompok oknum suporter yang mengisi pojokan sisi Tribun Utara itu.

Kehadiran mereka justru kerap merugikan PSMS puluhan juta di setiap laga dengan aksi pasang flare, dan itu juga menjadi alasan manajemen kenapa harus bertindak tegas.

"Mereka beli tiket 100 lembar dikali harga promosi Rp20 ribu totalnya cuma Rp2 juta, tapi kerugian denda yang harus diganti akibat ulah mereka puluhan bahkan hingga ratusan juta. Katanya mereka sayang PSMS katanya mau dukung PSMS ke Liga 1, tapi sikap yang ditunjukkan jauh dari kenyataan, pantas yang kayak gini kita hargai?" sebut King.

Sebelumnya, bentrok berawal dari ulah oknum kelompok suporter yang berada di sisi Tribun Utara memasang flare dan melemparkannya ke sisi lapangan di saat pertandingan PSMS Medan kontra AA Tiga Naga akan berakhir.

Hal itu pun memantik emosi kelompok suporter lain yang masih merasakan euforia keunggulan tim kesayangannya. Alhasil terjadi aksi saling lempar dan saling pukul antar kelompok suporter.

Bahkan seorang anggota polisi yang coba melerai bentrokan turut menjadi korban pelemparan dan terpaksa mendapatkan petawatan tim medis. (*)